Posted by: Admin | June 12, 2013

Sebuah “Reality Show”


Sebuah “Reality Show”
Seorang anak murid saya selalu antusias menceritakan kepada saya tentang sebuah reality show sebuah keluarga selebritas di Amerika Serikat. Untuk mengerti antusiasmenya, suatu hari saya mulai menonton juga tayangan tersebut. Acara itu dikemas dengan baik bagi penontonnya, memberikan suatu gambaran keluarga kaya yang modern.

Digambarkan hubungan kakak-beradik yang baik namun jika bertengkar mereka akan saling memaki dengan kata-kata kasar dan saling menjambak, orangtua mereka menonton perkelahian itu tanpa benar-benar berusaha melerai atau memberi peringatan untuk menjalankan peran mereka sebagai orangtua. Lalu di beberapa episode terlihat adegan anak-anak memperolok ibunya dan dengan suara lantang memaki ibunya dengan kata-kata kasar, seperti ‘ibu jahanam’, sang ibu terlihat diam saja menanggapi hal itu, dan itu terjadi berkali-kali. Anak yang tertua hamil di luar nikah dan tinggal bersama pacarnya tanpa ikatan pernikahan. Anak kedua pernah terlibat skandal dimana video hubungan mesum dengan pacarnya tersebar di seluruh dunia. Selanjutnya, anak itu mengadakan suatu pernikahan besar-besaran yang menghebohkan, namun pernikahan itu hanya bertahan dalam hitungan hari saja. Belum benar-benar tuntas perceraiannya, ia telah terdengar hamil hasil hubungan dengan selebritas lainnya. Semua kejadian ini dikemas begitu baiknya, sehingga penonton merasa bahwa kehidupan seperti itu wajar-wajar saja, itulah kemajuan jaman.

Mereka pun memperlihatkan bahwa anggota keluarga selalu berkomunikasi dengan baik, mau mendengarkan curahan hati satu sama lain, di salah satu episode sang ibu menceritakan keresahan hatinya kepada anak putrinya, bahwa ia ingin membina hubungan kembali dengan pacar lamanya, padahal saat itu, jelas si ibu telah berada di dalam ikatan pernikahan dengan suaminya yang kedua. Anak-anak mengetahui bahwa pacar lama ibunya inilah yang menyebabkan hancurnya pernikahan ibu mereka dengan suami yang pertama, yang adalah ayah mereka. Memang di dalam percakapan itu, anak-anak tidak mendukung ibu mereka yang mau berselingkuh, namun reaksi anak-anak cenderung datar saja dan pada akhirnya membiarkan saja itu sebagai pilihan ibu mereka.

Ada begitu banyak usaha untuk mencegah tayangan pornografi, namun tayangan reality show di atas sebenarnya tak kalah bahayanya, itulah tayangan pornomoral, dimana nilai-nilai sakral kehidupan keluarga ditelanjangi dan dipertontonkan untuk menghasilkan uang. Jutaan mata menerima hal itu sebagai kemajuan jaman, termasuk salah satu murid muda saya yang berusia 15 tahun itu. Ia dan teman-teman sekolahnya menggandrungi acara itu dan tidak pernah mau melewatkan acara itu.

Yacinta Senduk SE, SH, MBA, LLM
Principal of Yemayo Advance Education Center – Kursus Kecerdasan Pribadi Pertama di Indonesia untuk usia 2 s.d 19 tahun


Responses

  1. Powered by Telkomsel BlackBerry®


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: